Eko Mulyadi, Lele dan Kebangkitan Kaum Tunagrahita

Eko Mulyadi (31) adalah sosok sederhana yang sangat menginspirasi. Bagaimana tidak? Di usianya yang masih relatif muda ini Eko sudah diamanatkan untuk menjadi Kepala Desa karena prestasinya yang luar biasa dalam memberdayakan warga Tunagrahita (penyandang retardasi mental) di dusun kelahirannya, Dusun Tanggung Rejo, Desa Karangpatihan, Kecamatan Balong Ponorogo. Prestasinya dalam memberdayakan warga Tunagrahita juga telah membawa Eko untuk masuk menjadi salah satu dari lima orang peraih Danamon Social Entrepreneur Award 2013, sebuah ajang penghargaan bergengsi tahunan yang didedikasikan terhadap individu-individu yang membangun wirausaha berkelanjutan untuk mengatasi masalah sosial disekitarnya.

Bagi orang awam seperti saya, prestasi bapak anak satu ini dan apresiasi yang ditujukan padanya adalah sebuah hal yang LUAR BIASA!

Eko sebagai individu awam juga tanpa basa basi telah berhasil mematahkan mitos bahwa Tunagrahita tidak dapat diberdayakan agar menjadi insan mandiri, bermartabat dan berguna bagi dirinya dan juga orang lain. Terbukti, kini 98 orang penyandang Tunagrahita dari 48 KK di “Kampung Idiot” (Julukan Dusun Tanggung Rejo) telah memiliki penghasilan sendiri yang diperoleh dari hasil penjualan ikan lele yang berasal dari 1000 bibit lele dari kolam seluas 1x 2 m2 di belakang rumah mereka buatan Eko bersama teman-temannya. Dengan keuntungan bersih antara Rp. 150.000 – Rp. 250.000 per tiga bulan sekali inilah mereka dapat memenuhi kebutuhan sehari-hari pribadi mereka dan dapat hidup mandiri tanpa harus menunggu donasi berupa makanan tiap bulannya.

Menariknya saat ini tidak hanya penyandang Tunagrahita dan keluarganya yang diuntungkan. Kegiatan yang Eko jalankan bersama teman-temannya sejak 2010 dan hanya bermodalkan dana CSR Bank Indonesia Cabang Kediri sebesar Rp. 3.000.000 ternyata kini mempunyai efek domino yang besar. Kini secara keseluruhan penghasilan desa meningkat dengan berkembangnya jumlah kolam dan meningkatnya produktifitas kolam lele yang ada.

Mantan aktifis kampus dan juga Karang Taruna ini juga telah membuktikan bahwa siapa saja dapat menjadi pembawa perubahan sosial yang signifikan selama individu tersebut mempunyai keinginan yang mulia, prinsip yang kuat dan tidak nyata yang sederhana namun secara konsisten terus tumbuh.

Tiga hal diatas (keinginan, prinsip dan tindakan kongkret) menurut saya adalah kunci keberhasilan Eko dengan kegiatannya. Tanpa ketiganya kegiatan Eko pasti sudah terkubur  di tanah tandus dusun Tanggung Rejo sejak lama. Berlandaskan keprihatinan terhadap warga yang terbelakang yang tidak mempunyai pekerjaan karena sudah tidak bisa melakukan apapun dan prinsip “keterbatasan fisik tak harus menjadi penghalang seseorang melakukan aktivitas yang bermanfaat”, kini bukannya terkubur, kegiatan Eko malah terus tumbuh tinggi dan besar layaknya pohon. Terbukti dengan meningkatnya partisipasi warga lokal yang normal dalam memberikan pengarahan (Coaching) kepada setiap Tunagrahita dalam membudidayakan lele. Kini Eko tidak sendiri dalam melatih dan mengajar warga Tunagrahita.

Tidak mustahil keberhasilan Eko, teman-temannya dan warga Tunagrahita binannya menjadi inspirasi daerah lain yang mempunyai situasi yang serupa untuk melakukan hal serupa yang membawa perubahan signifikan. Saya optimis Eko mulyadi, dari “Kampung Idiot” Ponorogo dapat memberikan kontribusi besar untuk Indonesia, layaknya Muhammad Yunus (Peraih Nobel) di Bangladesh dengan microfinacenya ataupun layaknya Budi Soehardi(Peraih CNN Heroes) dengan Panti Asuhan Roslin nya di NTT.

Dulu Orang Awam, Kini Peraih Danamon Social Entrepreneur Award 2013

Menurut hemat saya, Eko Mulyadi sangat layak jika diberikan apresasi sebesar Danamon Social Entrepenur Award. Menurut saya apresiasi sebesar ini melebihi apresiasi materi mengingat apa yang ia perjuangkan juga lebih dari hitungan materi. Bravo!

Menurut saya, tanpa disadari Eko, ia telah layak menyandang julukan sebagai Social Entrepreneur (Wirausahawan Sosial).

Dari sisi pengusaha (entrepreneur) Eko berhasil mengidentifikasi dan memanfaatkan peluang bisnis yang ada dengan memaksimalkan potensi yang ada disekitarnya.  Terbukti dari bagaimana ia memilih budidaya lele sebagai basis kegiatan utamanya. Ia paham budidaya lele bisa menjadi pilihan lantaran kontur tanah desanya yang kering dan tidak cocok dijadikan lahan pertanian akibat berdiri di kawasan gunug kapur.

Kedua, sifat pengusahanya dapat dilihat dari cara Eko memutar dana yang terbatas untuk kelanjutan usahanya. Eko memulai dengan membangun kolam lele sebesar 5,5×24 meter yang bisa menampung sebanyak 24  ribu ekor ikan lele, dan menghasilkan laba sekitar 3-4 juta per panennya. Hasil laba kolam pertamanya kemudian digunakan untuk pembangunan 12 kolam kecil berukuran 1×2 meter yang bisa menampung 1000 ekor lele untuk 12 rumah warga Dan berkembang menjadi sebanyak 57 kolam.

Dari sisi sosial ia berhasil mendorong dan mengggerakan warga Tunagrahita untuk aktif berpartipasi dalam kegiatan bisnis dan menjadi pemilik kolam lele di belakang rumah mereka sendiri. Keuntungan dari usaha mereka juga dapat mampu menopang keluarga Tunagrahita sehingga mereka menjadi keluarga yang mandiri.

Hal terbaiknya adalah, Eko sebagai social entrepreneur secara konsisten terus berkomitmen menggunakan laba dari usaha awalnya untuk terus membesarkan program pemberdayaannya yang pada akhirnya dapat memberikan dampak sosial yang lebih besar.

Hal ini dapat dilihat dari rencanya untuk membangun dan menciptakan bisnis baru sebagai bentuk antisipasi jika budidaya lele dusun Tanggung Rejo mati serta harga pakan lele semakin naik. Beberapa rencana kedepannya adalah pembudidayaan ikan nila, pembangunan pasar permanen di desanya dan pendirian koperasi simpan pinjam.

Mari Kita Dukung Pak Eko Mulyadi Menjadi Peraih Favorit Danamon Social Entrepreneur Award 2013 diwww.danamonawards.org sampai dengan 17 Oktober 2013.

Selamat hari kesehatan Mental Sedunia 2013

Salam

Felix Kusmanto

Saat ini saya menulis dalam kapasitas sebagai pemerhati sosial, pengembangan Masyarakat dan CSR.

Aha! Why don't you leave a comment?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s