Melirik Masa Depan Meramu Secangkir Kopi

3 Langkah Membuat Kopi (Dok Pribadi)

“Tidak perlu pusing dengan ampas kopi, tidak perlu aduk. Tinggal Masukan paket kopi, tekan tombol air, tunggu dan nikmati”

Layaknya perubahan pola gaya hidup manusia yang menekankan kepada kemudahan dan kecepatan, cara menikmati secangkir kopi pun kini berubah.

Tentu hal diatas bukanlah sebuah hal yang baru dan mengagetkan. Karena nyatanya, sudah dari sekian puluh tahun lalu ibu-ibu rumah tangga dan pecinta kopi tidak lagi perlu berkumpul di pasar tradisional untuk “memburu” biji kopi terbaik dari tumpukan biji kopi yang senantiasa mengeluarkan aroma harum ke sepanjang koridor pasar (seperti di pasar Proyek Senen, Jakarta Pusat).

Kenikmatan rasa dan aroma kopi yang menjadi magnet dalam memilih kopi perlahan menjadi sesuatu hal yang selalu di janjikan dalam berbagai merek kopi kemasaan. Penikmat kopi tidak lagi perlu khawatir tentang kualitas kopi yang dinikmati karena komposisi rasa, campuran, dan wangi telah di standarisasi di pabrik. Alhasil, semua terasa konsisten.

Kopi Instan Yang Semakin Instan

Dengan membawa prinsip kemudahan dan kecepatan dalam membuat kopi, kopi instan dalam kemasan telah menjadi penguasa di pasar-pasar. Merek-merek asing kini pun telah bersanding adem dengan merek kopi instan lokal di rak-rak pasar tradisional dan modern.

Lalu bagaimana masa depan kopi?

Instan yang semakin instan mungkin adalah kalimat yang tepat untuk mengambarkan masa depan kopi, begitu pula dengan cara penyajiannya.

Bagi penikmat kopi kemasan mungkin tidak akan banyak berbeda. Karena saat ini pun semua sudah sangat mudah dan cepat. Tidak ada ampas, rasa dan wangi konsisten. Bagiamana dengan penikmat kopi yang masih menggunakan mesin modern untuk menggiling biji kopi dan perlu membuang ampasnya?

Nyatanya sekarang-sekarang ini, sudah di buat mesin kopi jenis baru yang sangat mudah dan cepat di gunakan. Dalam menggunakan mesin ini, penikmat kopi hanya perlu melakukan tiga tahapan sederhana. Pertama, memasukan kepingan kopi kemasan (menggantikan biji kopi) dalam mesin layaknya memasukan koin ke dalam celengan, kedua menekan tombol tingkat air sesuai preferensi pribadi, dan ketinggal menunggu. Dalam kurun waktu kurang dari satu menit, cangkir kopi akan penuh dan siap dinikmati.

Ampas kopi? Tidak ada. Hanya kemasan kecil yang sudah gepeng perlu di buang dari kotak penyimpanan di dalam mesin. Rasa? Tidak kalah, bahkan lebih enak dari kopi kemasan biasa. Kesan? Lebih modern.

Melirik Masa Depan Kopi

Dengan gambaran diatas, sudah jelas kopi akan menjadi semakin mudah dan cepat untuk di nimati. Kopi akan tetap menjadi minuman yang paling sering di konsumsi setelah air walau banyak yang berargumen tentang kafein yang ada di dalamnya. Apakah jumlah penikmat kopi akan meningkat dan menambah jumlah kopi yang di minum di dunia setiap harinya (saat ini  1400 juta cangkir kopi diminum tiap harinya)? Kemungkinan besar iya, karena kopi pun telah menjadi gaya hidup tidak sekedar minuman sehari-hari, layaknya es krim di zaman penjajahan dulu.

Namun jangan heran bila penikmat kopi masa kini dan masa depan akan lebih sering melihat bentuk biji kopi melalui gambar atau pun biji kopi yang perlahan menjadi dekorasi di kedai-kedai franchise / waralaba. Karena semua akan terjadi dalam bentuk kemasan / cairan langsung.

Salam

Felix Kusmanto

Tulisan ini juga di publikasikan di blog Kompasiana saya http://www.kompasiana.com/felixkusmanto

Aha! Why don't you leave a comment?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s